Senin, 27 Desember 2010

Contoh Proposal Budaya

Reaksi: 

KAJIAN STRUKTURALISME DAN NILAI EDUKATIF
DALAM CERITA RAKYAT KABUPATEN PURWOREJO

PROPOSAL
 
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Indonesia adalah negara multikultural. Keberagaman aspek budaya yang dimiliki masyarakat Indonesia sangatlah majemuk. Hal ini dapat disimak dari kakayaan sastra yang ada, termasuk di dalamnya cerita rakyat. Cerita rakyat yang merupakan tradisi leluhur untuk menyampaikan pesan moral yang sangat tinggi nilainya, tahun demi tahun semakin tidak berkumandang karena tidak dikisahkan lagi oleh orang tua saat meninabobokan anaknya maupun guru-guru sebelum mengakhiri pelajaran. Pendek kata cerita rakyat semakin tidak akrab dengan masyarakat pendukungnya.
Cerita Rakyat tiap-tiap daerah perlu digali dan dikaji dikarenakan melalui cerita rakyat suatu daerah , orang dapat mengetahui sejarah, pandangan hidup, adatistiadat, kepercayaan, politik, cita-cita, dan berbagai macam kegiatan daerah tersebut. Hal ini berarti dalam cerita rakyat tersirat kenyataan yang menggambarkan masyarakat pada masa lalu dan masa kini. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin menjauhkan rasa cinta anak-anak terhadap cerita rakyat. Anak-anak lebih asyik duduk di depan TV daripada mendengarkan dongeng atau cerita rakyat di daerahnya. Kenyataan yang tidak dapat dipungkiri bahwa generasi muda sekarang telah kehilangan tradisi dongeng, tradisi tutur. Hal ini membuat cerita rakyat semakin dijauhi oleh generasi muda .
Melihat fenomena yang mengkhawatirkan itu, sebagai penyambung lidah masyarakat untuk menyampaikan ide yang tersirat dalam cerita rakyat, peranan sastrawan sangatlah penting untuk menuangkan fenomena itu dengan kehidupan sosial masyarakat sehari-hari yang diungkapkan kembali melalui daya imajinasi ke dalam cipta sastra. Sosialisasi sastra melalui proses bercerita atau mendongeng di lingkungan keluarga seperti masa lalu perlu dihidupkan kembali. Cerita rakyat suatu daerah merupakan salah satu warisan budaya masa lampau, masih dibutuhkan dan berguna pada masa kini dan masa yang akan datang. Cerita rakyat suatu daerah merupakan salah satu warisan budaya bangsa yang harus digali dan dikaji agar nilai-nilai yang terkandung didalamnya berguna bagi kehidupan masyarakat sebagai kekayaan budaya. Masih banyak cerita rakyat/lisan di masyarakat pedesaan yang belum dikaji, diteliti dan dibukukan. Perlu perhatian dari pemerintah untuk mengkaji dan membukukan cerita lisan tersebut agar tidak punah sebab merupakan warisan nenek moyang yang kaya akan nilai-nilai luhur di dalamnya.
Beberapa hal yang menjadi kendala terhadap minat masyarakat untuk mengkaji, mempelajari, dan mengapresiasikan cerita rakyat, diantaranya aspek pembangunan di berbagai bidang dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang begitu cepat. Pengaruh yang ditimbulkan akibat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut mampu menggeser nilai-nilai luhur yang terkandung dalam cerita rakyat. Anak-anak lebih suka duduk di depan televisi melihat sinetron atau film kartun dari pada mendengarkan dongeng atau cerita lisan dari orang tuanya. Orang tua sebagai pencerita utama dalam keluarga tidak membiasakan tradisi bercerita terhadap anaknya sebelum tidur. Hal ini disebabkan karena kesibukan orang tua atau barangkali tidak menaruh perhatian yang khusus terhadap tradisi bercerita tentang cerita rakyat di daerahnya. Selain itu, tokoh pencerita atau penutur cerita rakyat di daerah semakin kecil dan hampir tidak ada. Padahal, kenyataannya mereka belum sempat mendokumentasikan cerita-cerita rakyat yang ada menjadi buku yang dapat dibaca dan diwariskan pada generasi berikutnya. Usaha untuk melestarikan dan mendokumentasikan cerita rakyat menjadi masalah yang sangat penting.
Hampir di setiap daerah merasakan adanya fenomena tersebut, sehingga perlu diupayakan menumbuhkan, menggali, mengkaji serta mendokumentasikan cerita rakyat (cerita lisan) menjadi sebuah buku yang dapat diwariskan secara turun temurun. Tiap daerah diharapkan ada pemerhati dan mau meneliti cerita rakyat yang ada di daerahnya, termasuk di wilayah Kabupaten Purworejo. Hal inilah yang melatarbelakangi penelitian terhadap cerita rakyat Kabupaten Purworejo.
Cerita rakyat yang ada di Kabupaten Purworejo baru sebagian yang terkumpul dalam bentuk tulisan dan didokumentasikan. Kajian yang dilakukan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo barulah sebagian kecil dari cerita rakyat yang ada. Masih banyak cerita rakyat yang perlu dikaji dan diinventarisasi sebagai kekayaan budaya daerah. Untuk itu, perlu penelitian yang lebih mandalam dengan pertimbangan bahwa cukup banyak cerita rakyat yang ada di Kabupaten Purworejo. Cerita rakyat di Kabupaten Purworejo memiliki bentuk / jenis, isi, struktur, dan nilai bervariasi. Pendeskripsian unsur-unsur tersebut dapat digali dan ditemukan nilai-nilai yang relevan dengan kehidupan masyarakat, misalnya nilai budaya, nilai sejarah, nilai edukatif (pendidikan), dan lain-lain.
Karena keterbatasan waktu untuk melakukan penelitian tentang cerita rakyat di Kabupaten Purworejo, lingkup penelitian perlu dibatasi agar penelitian lebih terarah. Pembatasan penelitian dilakukan dengan beberapa pertimbangan: (1) Di Kabupaten Purworejo terdapat cerita rakyat yang jumlahnya cukup banyak; (2) cerita-cerita rakyat tersebut dapat dikaji secara bervariasi; dan (3) Cakupan nilai yang ada dalam cerita rakyat tersebut cukup luas.
Cerita rakyat yang dikaji dipusatkan pada cerita rakyat yang ada di tiga daerah, yaitu Makam Sunan Geseng di Desa Krendetan, Kecamatan Bagelen, makam Damarwulan di Desa Pituruh, Kecamatan Pituruh, makam Bupati Cokronegoro didesa Bulus. Selain itu, di lokasi-lokasi cerita rakyat yang dipilih ini masih terdapat peninggalan-peninggalan atau benda benda tertentu yang diyakini memiliki kaitan cerita dengan tokoh utama cerita rakyat. Penelitian ini menggunakan jenis kajian strukturalisme. Kajian tentang nilai yang terkandung dalam cerita rakyat dibatasi pada nilai edukatif (pendidikan) yang meliputi nilai moral, nilai adat, nilai keagamaan (religi), dan nilai sejarah (historis). Kajian strukturalisme dan nilai edukatif (pendidikan) cerita rakyat di Kabupaten Purworejo dipandang dapat dilakukan untuk memenuhi tujuan tersebut. Oleh karena itu, melalui penelitian yang berjudul “Kajian Strukturalisme dan Nilai Edukatif dalam Cerita Rakyat Kabupaten Purworejo” ini diharapkan diperoleh hasil penelitian yang lebih lengkap dan mendalam.
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, masalah penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
Untuk lebih kompletnya,silahkan menjadi member dulu,,,Okey??? Saya tunggu,,,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar